SAHABAT TENTERA FISABILILLAH™

Saturday, June 9, 2012

'Andai Rasulullah s.a.w Melihat Aku Berfacebook'


alt


Assalamualaikum. Saya cuma nak kongsi sedikit perkongsian daripada usrah tadi. Tajuknya 'Andai Rasulullah s.a.w Melihat Aku Berfacebook'. Apa yang anda nampak bila dengar tajuk tu?
Seperti yang kita tahu, setiap sesuatu ada 'pro and cons'nya kan? Apa kebaikan facebook and apa pula keburukannya ?
Kawan usrah cakap facebook ni dapat menambah kenalan. Ada jugak yang cakap "disebabkan kitafriend dengan bermacam  umur manusia,so sedikit sebanyak kita dapat tahu apa yang berlaku. Contohnya di universiti. Kira dapat info sikit pasal U." Hah, ada jugak yang jawab, facebook ni boleh jadi alat untuk kita menarik minat non-muslim terhadap Islam. Dan dia cerita pengalaman dia ber'chatting' dengan seorang kristian.
Muslimah Dan Facebook
Nampak tak sebenarnya apa yang saya cuba nak sampaikan melalui tajuk tu?
Ok, begini ya anak-anak. Kalaulah kan, seandainya Rasulullah s.a.w masih ada, bersama kita, melihat kita.. agak-agak macam mana? Apalagi bila Baginda tengok kita muslimah ni dengan apa yang kita buat. Peringatan, BILA KITA BERFACEBOO, Agak-agak kena puji atau kena tegur?
Sebelum tu kena check dulu. Apa yang kita buat dengan facebook kita. Bermanfaat untuk orang lain atau tak? Dedah aurat tak kat facebook? Kalau dah tutup aurat pun, masih berbalas komen dengan mesra tak dengan lelaki? Chatting yang tak penting? Gambar tayang sesuka hati? Ada tak gambar yang spesis menggoda gitu. Cuba check!
Kalau Nabi Muhammad s.a.w tengok bagaimana kita ber 'facebook' ni, agak-agak kena puji tak? Masa nak berfacebook tu, apa rujukan anda? Siapa sasaran status anda? Banyak jenis orang di  facebook ni. Ada yang buat facebook macam diari.
"Facebook aku, suka hati aku la nak post apa pun!"
Kemudian, yang sedihnya bila golongan muslimah, yang faham pengertian ikhtilat, yang faham apa yang wajib dia faham, pun ter'jerumus' dalam the bad side of Facebook. The bad side of Facebook? Muslimah? macam mana tu? Begini..
Bagaiman syaitan menghias maksiat, kaburkan pandangan kita. Yang buruk tu nampak macam baik. Faham kan?
Contoh mudah. Kita couple. Couple islamik la kononnya. Datang istilah dari mana pun tak tau la.
"Kita tak pernah jumpa pun dengan boyfriend kita. Mesej-mesej je. Tu pun sebulan dua kali. Mesej yang elok-elok je la. Kejut tahajud, subuh, bagi nasihat dan tazkirah. Kita saling mencintai kerana Allah. Apa tu orang kata, ukhuwwahfillah? Ha, ye la tu. Tak dosa. Kami tahu syariat sebab tu tak couple macam orang lain. Couple macam orang lain tu kan taqrabul zina. Kami ingat dosa lagi tau."
Betul ke ni?
Contoh dalam facebook. Kita post status dengan genre Islamik, Kemudian ada la rijal mari bertandang,
"Bagusla enti ni. Post status yang bermanfaat untuk semua. Kalau enti masuk ustazah pilihanconfirm menang ni."
"Eh, takdelah. Biasa-biasa je. Enta tu lagi hebat. Post hadith memanjang. Kalau masuk Imam Muda, mesti kalah semua orang."
Nampak?
Wahai saudara seangkatan segenderku! Siapa yang buka ruang sebenarnya ni? Kemudian kalau ikhwan tu tiba-tiba jadi mesra, mula la nak bersalah sangka, "Eh,dia ni. Nampak je waro' tapi miang jugak." "Tak sangka dia berani nak hint-hint aku. Dia sedar tak aku ni siapa, dia tu siapa?"
Hmm, Kasihan muslimin. Dipersalah terus menerus. Saudari, jangan salah faham. Bukan saya nak back up pakatan axis Y ni. Tapi kadang-kadang ada sesetengah perkara tu salah kita sebenarnya. 
Seterusnya, post status cinta. Semua status dia tu bertemakan cinta. Cinta islamik popular sekarang ni kat facebook kan? Banyak page-page cinta islamik.
Malah, Buka sahaja facebook. Dekat home tu boleh dikatakan separuh atau lebih yang bercerita soal cinta. Termasuk saya, kadang-kadang.
"Aku mencintaimu kerana agama yang ada pada dirimu. Kalau hilang agamamu, maka hilanglah cintaku padamu."
Tipu kalau tak pernah dengar quote tuh.
"Aku menunggumu kerana Allah."
Remaja, Jangan layu sangat dengan falsafah cinta. Da'ie itu bukan membuang masanya dengan falsafah cinta sahaja. Bimbang mulut menutur nasihat cinta islamik, sedangkan hati sedang memujuk nafsu agar mendekati.
Jangan salah faham. Bukan nak cakap benda ni salah. Baguslah sebenarnya kalau cinta berlandaskan iman. Tapi takkan itu sahaja yang kita fikir? Kalau lah kecintaan terhadap ummah macam ni. Subhanallah. Musuh islam pun gerun tengok kita.
Ada jugak yang spesis 'aku like kau, kau like aku'. Tiap-tiap status dia like. Macam pelik je, status yang tak menarik pun di 'like'. Ni like status ke like tuan status? Status sesama gender tu kurang pula dia nak like. Status yang different gender tu juga dia nak like. Apa tuh orang kata, macam magnet. Kan? Kalau North sama North, dia tolak. North dengan South baru boleh tertarik. Magnet nak main aci-tarik-aci-tolak pun tak apala. Magnet tak kenal halal haram. Tapi yang kita ni. Sepatutnya dah terlebih faham kan.
Lagi satu, pasal gambar. Kalau boleh tak perlu la nak upload gambar yang jelas terang-terangan sampai nampak segala jerawat. Muslimah, Walaupun awak tutup aurat dengan sempurna sekalipun, jangan jadikan perkara itu sebagai lesen untuk awak upload gambar sesuka hati. Kita tak tau hati orang. Kita tak tau apa yang orang pakatan axis Y tu fikir . Jadi jagalah perlakuan kita, mahalkanlah mahar maruah kita.
Kemudian, untuk kamu yang berniqab. Walaupun hanya nampak mata sahaja, janganlah kamu ambil gambar yang agak 'melampau'. Bimbang nanti terpesong niat pula. Moga dijauhkan. Kita berniqob kerana Allah. Sebab nak jadi lebih baik dari sebelum ni. Jadi, rasanya tak perlu untuk kita letak gambar berniqob yang agak jelas. Gambar individual, kalau ramai-ramai lain cerita. Masalahnya gambar yang shooting dekat. Jelas keindahan mata yang mempesonakan. (Sila jangan marah ya, saya pun niqobi jugak :D 
Andai Rasulullah s.a.w melihat aku berfacebook, apakah reaksinya?
Kecewakah dia denganku? Ya Allah, peliharalah diri kami dari segala yang membinasakan..
Entry ini hanya sekadar perkongsian, pandangan. Take it or leave it. Don't judge a writing by its author. Aku hanya hamba yang dhoif, baru belajar nak kenal Tuhan :')
Jom jadi pelik! Hidup GENERASI GHURABA'!

SUMBER:

Biodata Penulis

Srikandi Asytari Bukan siapa-siapa. Aku hanyalah seorang perempuan curang yang baru kenal erti hidup berTuhan dan berkongsi karya di http://srikandiasytari.blogspot.com

Hari Terakhir Saya Melihat Perempuan Cantik Bertudung Labuh Itu


wanita




Mendapatkan cinta perempuan itu tidak pernah sukar untuk saya. Sedari sekolah menengah saya sudah punyai bakat untuk mencintai dan paling utama dicintai. Untuk cinta, saya meminjam kata-kata Ibnul Qayyim al-Jauziyah, "Cinta boleh lenyap bersama lenyapnya sebab.". Pada ketika sebab itu wujud, wujudlah cinta, dan pada ketika sebab itu hilang, hilanglah cinta. Jadi, itulah falsafah saya dalam cinta, wujudkan sebab dan pada ketika sebab itu wujud, cinta perempuan itu akan kau dapat.
Bertambah mudah, untuk perempuan cinta itu wujud bersama wujudnya harapan, dan tugas saya adalah mewujudkan harapan.
Namun, oleh kerana kelebihan itu juga datang dengan satu kekurangan, iaitu saya tidak mampu setia dengan hanya satu cinta, maka banyak waktu juga, sebab itu hilang, dan saya pun hilang cinta. Banyak waktu hati saya tidak luka, adakalanya luka sedikit, tetapi sangat jarang ia parah.
Jadilah saya lelaki yang sering dikutuk kerana mempermainkan perasaan, walaupun hakikatnya saya cuma tidak mampu setia, dan untuk alasan itu saya tidak pernah berasa bersalah.
Pada hari itu juga sama, pada ketika cinta hilang bersama sebab, mujur hati saya cuma luka sedikit, dan tidak saya sangka itulah hari terakhir saya sebagai lelaki romeo.
Bas.
Sudah surut waktu zohor, tetapi saya masih di dalam bas yang berpusing-pusing di kawasan flet murah. Tetapi itu perkara biasa untuk saya. Solat itu, saya tahu wajib tetapi saya tahu juga Allah itu maha pengampun. Selebihnya, saya malas mahu fikir.
Saya melihat ke luar dan tidak ada apa-apa yang dapat saya perhatikan selain dinding flet yang kusam dan pokok-pokok yang tidak terjaga. Manusia hanya ada beberapa orang. Mungkin kerana terik matahari membuatkan mereka lebih suka berbaring di lantai rumah. Malah manusia di dalam bas pun hanya ada lima orang termasuk saya.
Manakala saya, masih tidak tahu ke mana harus dituju. Putus kasih memang sukar dan tidak pasti apa ubatnya, dan antara cara yang sering saya buat, adalah dengan menaiki bas, berjam-jam berlegar di laluan yang sama, namun dengan penumpang-penumpang yang berbeza. Berfikir berkenaan kasih yang tidak sampai dan mula memikirkan nasib hati yang luka.
Lalu pada ketika itulah, pada satu hentian naik seorang perempuan bertudung labuh dan duduk di hadapan sekali, di belakang pemandu bas. Saya hanya memerhati kerana sekilas tadi terlihat wajahnya begitu cantik.
Dengan hati yang luka, dengan kemahiran memikat gadis yang sentiasa siap dan tinggi, dan dua modal yang saya ada iaitu berani dan mulut manis, fikiran saya mula memikirkan sesuatu. Saya tersenyum sendiri lalu bangun dan mula duduk di kerusi bersebelahan perempuan yang bertudung itu
Hampir lima minit menyediakan diri, saya mula berkata, "Mahu ke mana?"
Perempuan itu tidak menyahut, diam dan saya tahu itu adalah perkara biasa. Pertanyaan pertama memang sering gagal. Apatah lagi dengan pertanyaan yang terlalu kebudak-budakan seperti itu.
"Awak ustazah, ya? Saya mahu tanya satu soalan?" soal saya lagi, selepas meneliti beberapa soalan yang patut saya keluarkan dari kepala.
Perempuan itu tetap diam dan wajahnya sedaya upayanya dipalingkan dari saya. Saya tahu dia sedang terganggu, dan saya tahu itu perkara biasa.
"Mengapa ada rakan saya yang pemabuk bernikah dengan perempuan yang baik-baik? Sedangkan sudah riuh orang berkata, perempuan yang baik adalah untuk lelaki yang baik? Adakah sebenarnya perempuan yang nampak baik itu jahat, ataupun lelaki yang pemabuk itu yang sebenarnya baik?"
Saya tahu, soalan saya itu adalah soalan yang sangat memancing hati. Walaupun mungkin hari ini tidak dijawab, saya yakin soalan itu akan dibawanya pulang ke rumah, lalu difikirkan sebelum tidur. Dan saya sudah tahu, hari ini cumalah hari pengenalan. Sekiranya ada jodoh, esok dia akan ada di sini lagi, dan soalan itu akan saya tanyakan lagi, dan dia mungkin akan menjawab, dan sekiranya dia tidak menjawab esok, lusa, tulat dan mungkin juga bulan depan barulah dia menjawab.
Pada ketika dia menjawab, pada ketika dia membuka mulut, saya tahu, saya sudah berjaya. Saya tersenyum sendiri dan terus larut dalam rancangan yang tidak pernah gagal. Untuk hari ini, cukuplah dua soalan itu, cukuplah.
Pada ketika kemudian, perempuan bertudung labuh yang cantik itu menekan punat berhenti, tahulah saya dia adalah seorang pelajar universiti. Bas betul-betul berhenti di hadapan universiti yang satu itu.
Dan pada ketika itulah, pada ketika dia mahu turun sesuatu yang saya tidak jangka berlaku. Dia berpaling dan dengan wajah yang nampak tegas dia berkata, "Saya akan jawab soalan itu, sekiranya saudara jawab soalan saya ini."
"Apa?" Tidak saya menyangka, seawal ini dia membuka mulut, dan seawal itu rancangan saya berjaya.
"Allah itu Maha Pengasih, dan Allah juga Maha Berat Seksa-Nya. Namun, kasih sayang Allah sentiasa mendahului murka-Nya. Jadi, adakah saudara sekarang fikir Allah sedang murka kepada saudara tetapi kerana sifat kasih-Nya, Dia melambatkan seksa-Nya, ataupun saudara sebenarnya dalam rahmat dan kasih sayang Allah, kerana saudara ini sebenarnya seorang yang baik? Sekiranya saudara mengaku, saudara seorang yang baik, beri nombor telefon saudara. Surau kami memang memerlukan seorang penceramah agama seperti saudara. Namun sekiranya saudara tahu yang Allah sedang murka kepada saudara tetapi saudara sekarang masih dalam belas ihsan-Nya, anggaplah soalan saya ini sebagai belas ihsan-Nya yang terakhir sebelum datang murka-Nya. Jadi, saudara yang mana satu?"
Itulah hari terakhir saya melihat perempuan cantik bertudung labuh itu, dan saya tahu, saya sudah diberi soalan yang akan saya fikirkan untuk setiap jam, dan saya masih memikirkan soalan itu sampai sekarang. Soalan yang saya cuba jawab dengan solat-solat yang selama ini saya cuaikan, sambil mengenang kata-kata  Ibnul Qayyim al-Jauziyah, namun tetap sahaja saya tidak berani menjawabnya.


SUMBER:
Bahruddin Bekri adalah penulis novel motivasi terkemuka di Malaysia. Antara koleksi buku terlaris beliau adalah Diari Mat Despact, Hidup Penuh Cinta dan banyak lagi. Layari tulisan beliau di dingin.blogspot.com.

Sunday, April 8, 2012

Cinta Dari Kaabah

Cinta Dari Kaabah

alt
"Sayang, mama teringin nak tengok anak mama ni berdua. Asyik sorang je kak long." Puan Sarah berat untuk mengeluarkan kata-katanya.
"Maksud mama ni apa, lain je bunyinya.." Seri membalas dengan lembut.
Sememangnya Seri tidak pernah meninggikan suara kepada mamanya.
"Ye la, mama dah semakin bertambah usia ni.. Nak tengok anak mama ni bahagia dulu, dan mama boleh timang cucu." Puan Sarah berterus terang.
"Mama..." Seri memegang tangan mamanya lembut.
"Jodoh dan seru masih belum sampai mama. Kalau dah tiba masa nanti, insyaAllah mama mesti dapat juga menimang cucu. InsyaAllah..." Seri menjawab penuh yakin.
"Ok, kalau Seri tak ada, ada orang tanya mama ni. Dia nak berhajat baik untuk Seri. Seri sedia terima ke lamaran kali ni. Mama dah banyak kali tanya seri asyik menolak je.. Tapi, kali ni insyaAllah, mama tengok orangnya beriman. Boleh membimbing Seri. Waraq dan berpendidikan tinggi orangnya." Jelas Puan Sarah panjang.
Diharapkan Seri berubah hati dan lembut untuk menerima hajat yang dibawa oleh sebelah pihak.
Seri diam. Dia menundukkan sedikit kepalanya beberapa minit.
Seri memandang tepat ke wajah mamanya yang semakin kusam ditelan usia. Wajah penuh kasih dan keibuannya turut menyentuh hatinya tatkala itu.
Akhirnya, Seri akur dengan takdir..
"Mama, apa yang terbaik buat mama adalah yang terbaik buat Seri. Siapa jua pilihan mama, itulah pilihan Seri. Seri redha, tapi izinkan Seri lakukan solat istikharah dulu bole mama? Seri juga harus bertanyakan pada pemilik cinta dan diri Seri. Jika Cinta itu Allah anugerahkan untuk Seri, Seri akan terima, InsyaAllah..." Seri menjawab tenang.
Pelukan kasih sayang diiringi air mata gembira menyelubungi dua beranak di hujung ruang tamu.

Suatu pagi..
"Mama, Seri bermimpi sama seperti yang Seri pernah mimpi masa di Mekah. Lelaki yang Seri jumpa di Kaabah tu,.... Ya! Lelaki yang sama. Tapi,... err.. entahlah mama. Seri musykil. Oh ya, mama Seri dah lakukan solat istikharah, dan InsyaAllah, Seri dah sedia." Seri yakin dan tampak tenang sekali.
Hari yang dinantikan telah tiba...
"Assalammualaikum...
Adam dan Hawa bersatu oleh ketentuanNYA,
Bersatu di bawah satu cinta yang suci,
Kami datang membawa hajat menyunting bunga,
Yang mekar di taman suci penuh berseri..
"Waalaikumsalam...
Alhamdulillah, kesyukuran di panjatkan ke hadrat Allah yang Esa
Membawa rahmat menjunjung sunnah menyambung warisan
Wahai saudara saudari yang dikasihi semua
InsyaAllah, kami menerima dengan syukur dipanjatkan..
Selesai sesi berpantun, kini tiba acara menyarung cincin tanda 2 hati bakal disatukan.
Pintu dikuak..
Bilik yang berwarna merah jambu berseri tersusun indah dengan penuh kelopak mawar putih berbau harum..
Seri pasrah dengan ketentuannya. Moga dengan redha Ilahi, dan juga kedua ibu bapanya akan merestui segala yang akan termenterai oleh sebuah ikatan yang sah. Permintaan dari pihak lelaki untuk mempercepatkan pernikahan Seri terima tanpa banyak soal. Baginya, apa yang baik buat ibu dan ayahnya tentunya baik untuknya.
Seketika seraut wajah yang persis pernah dilihatnya berdiri di hadapannya.
Ya, lelaki yang pernah dijumpainya di Mekah, di hadapan Kaabah dulu. Seri hampir tidak cam kerana hanya sekali memandang dan masing-masing tertunduk..
SubhanALLAH, hanya nama Allah sahaja bermain di hati Seri. Seri tunduk dan diam. Dia redha dengan takdirnya, dan lelaki yang sama yang dialamatkan dalam mimpinya. Tak salah, bisik hatinya.

Sebentuk cincin disarungkan di jari manis sebelah kanan, seketika kemudian, sebentuk cincin lagi disarungkan ke jari manis sebelah kiri tanda dirinya kini telah dimiliki. Seri hanya mampu tunduk, beristigfar, memuji dan menyebut nama Allah.. Hatinya benar-benar pasrah atas ketentuan Yang Esa.
Selesai majlis jam 4.00 petang. Seri mengemas sekitar dalam rumah. Dia terpandang pada hantaran dari pihak lelaki, Senaskah Al-Quran dan ditepinya terselit satu envelope diserikan dengan riben berwarna pink.
Hati Seri terdetik untuk membuka sampul surat yang nampak kelainannya.
"Assalammualaikum buat bakal zaujahku,
Ana hanyalah insan biasa yang jua sama seperti kaum Adam yang lain ingin mencari bunga untuk suntingan hati, Bukan sekadar pendamping diri tetapi untuk menjadi pelengkap diri untuk saling melengkapi kekurangan yang ada. Dan ana termui semuanya melalui petunjuk ilahi yang mendekatkan ana dengan anti...Yang memberanikan ana menyatakan hasrat hati tanpa selindung.
Semoga kita dapat saling mengasihi atas nama Allah, insyaAllah... Ana bukanlah seperti anti yang mempunyai kepetahan berhujah, menutur bicara indah di bumi Malaysia serta cemerlang dalam kehidupan. Ana hanyalah bakal zaujmu yang hanya berkembang dan menghabiskan masa remaja menuntut di Mesir tanpa mengikut perkembangan dunia di sini. Kekurangan yang kita ada semoga akan saling melengkapi dengan kasih sayang kurniaanNYA...                                                                                                                    Setulus hati,Azhari Muzaffar

Bagai bergetar hati dan naluri Seri. Walau belum pernah mengenali namun hatinya seakan bergetar seusai membaca sehelai kertas yang dilipat rapi di dalam sampul berwarna merah jambu.
Ya ALLAH, Seandainya telah KAU tetapkan dia untukku, satukanlah kami..
Permudahkan lah perhubungan kami,
Sesungguhnya KAU Maha Mengetahu dan Berkuasa tiap sesuatu..
Seri bingkas bangun selesai solat magrib dan berdoa memanjat kesyukuran kepadaNYA..
Telekung dilipat rapid an digantung di dalam almari. Langkahnya di atur ke meja tulis berhampiran katil yang menempatkan sebuah diari yang menyimpan segala rasa hatinya.. Kali ini dia terlalu rindu untuk melakarkan baris kata sebagai meluahkan segala yang terbuku di hati. Diari yang berusia hampir 2 tahun itulah peneman setianya...
"Ya ALLAH, Sesungguhnya JanjiMU Benar.. KAU terlalu BAIK YA ALLAH... Sesungguhnya KAU Maha Pengampun... Memberikan keampunan atas setiap dosa hambaNYA yang bertaubat nasuha atas setiap kesilapan dan kesalahan dosa yang telah dilakukan.."
Cinta... Bagiku, aku telah putus harap pada Cinta.... Aku telah yakin bahawa pasti ada CintaMU di akhirat sana walau tiada cinta yang akan menemaniku di dunia ini... Namun, ternyata aku salah! Aku berdosa Ya ALLAH!!.. Aku insaf..
Dulu beberapa kali KAU hadirkan insan yang cukup sempurna buatku, namun aku biarkan... Biarkan dia kecewa dan pergi membawa hati yang lara.. Dan aku terlalu berbangga dengan segala kebahagiaan yang mungkin hadir di kemudian hari... Masih lagi ku ingati betapa lelaki itu merayu dan memohon cintaku, namun aku hanya mampu melihat dan berlalu meninggalkannya.
Betapa kejamnya aku... Kini, apabila semuanya telah dibalas oleh perbuatan ego dan sombongku, aku menangis dan merayu padaMU... Aku insaf dan taubat atas setiap sikap sombongku, egoku... Inilah hambaMU yang terlalu mementingkan diri sendiri...
Sekian lama aku menangisi takdir hidupku... namun aku sedar tiada siapa yang mampu menolak takdir..
Sehingga KAU hadirkan cahaya dalam jalan kelamku... Seorang imam yang akan menjadi pembimbing hidupku, Seorang ketua yang akan membantuku, seorang pendidik yang akan mendidik keluargaku.... Semua itu KAU hadirkan tanpa diduga... Benarlah KAU Maha Penyayang YA ALLAH...
Aku redha atas ketentuanMU dari Kaabah... Semoga itu Cinta yang akan mendekatkanku dengan JANNAHMU...Amin..."
"Sayang, mama teringin nak tengok anak mama ni berdua. Asyik sorang je kak long." Puan Sarah berat untuk mengeluarkan kata-katanya.
"Maksud mama ni apa, lain je bunyinya.." Seri membalas dengan lembut.
Sememangnya Seri tidak pernah meninggikan suara kepada mamanya.
"Ye la, mama dah semakin bertambah usia ni.. Nak tengok anak mama ni bahagia dulu, dan mama boleh timang cucu." Puan Sarah berterus terang.
"Mama..." Seri memegang tangan mamanya lembut.
"Jodoh dan seru masih belum sampai mama. Kalau dah tiba masa nanti, insyaAllah mama mesti dapat juga menimang cucu. InsyaAllah..." Seri menjawab penuh yakin.
"Ok, kalau Seri tak ada, ada orang tanya mama ni. Dia nak berhajat baik untuk Seri. Seri sedia terima ke lamaran kali ni. Mama dah banyak kali tanya Seri asyik menolak je.. Tapi, kali ni insyaAllah, mama tengok orangnya beriman. Boleh membimbing Seri. Waraq dan berpendidikan tinggi orangnya." Jelas Puan Sarah panjang.
Diharapkan Seri berubah hati dan lembut untuk menerima hajat yang dibawa oleh sebelah pihak.
Seri diam. Dia menundukkan sedikit kepalanya beberapa minit.
Seri memandang tepat ke wajah mamanya yang semakin kusam ditelan usia. Wajah penuh kasih dan keibuannya turut menyentuh hatinya tatkala itu.
Akhirnya, Seri akur dengan takdir..
"Mama, apa yang terbaik buat mama adalah yang terbaik buat Seri. Siapa jua pilihan mama, itulah pilihan Seri. Seri redha, tapi izinkan Seri lakukan solat istikharah dulu bole mama? Seri juga harus bertanyakan pada pemilik cinta dan diri Seri. Jika Cinta itu Allah anugerahkan untuk Seri, Seri akan terima, InsyaAllah..." Seri menjawab tenang.
Pelukan kasih sayang diiringi air mata gembira menyelubungi dua beranak di hujung ruang tamu.

Suatu pagi..
"Mama, Seri bermimpi sama seperti yang Seri pernah mimpi masa di Mekah. Lelaki yang Seri jumpa di Kaabah tu,.... Ya! Lelaki yang sama. Tapi,... err.. entahlah mama. Seri musykil. Oh ya, mama Seri dah lakukan solat istikharah, dan InsyaAllah, Seri dah sedia." Seri yakin dan tampak tenang sekali.
Hari yang dinantikan telah tiba...
"Assalammualaikum...
Adam dan Hawa bersatu oleh ketentuanNYA,
Bersatu di bawah satu cinta yang suci,
Kami datang membawa hajat menyunting bunga,
Yang mekar di taman suci penuh berseri..
"Waalaikumsalam...
Alhamdulillah, kesyukuran di panjatkan ke hadrat Allah yang Esa
Membawa rahmat menjunjung sunnah menyambung warisan
Wahai saudara saudari yang dikasihi semua
InsyaAllah, kami menerima dengan syukur dipanjatkan..
Selesai sesi berpantun, kini tiba acara menyarung cincin tanda 2 hati bakal disatukan.
Pintu dikuak..
Bilik yang berwarna merah jambu berseri tersusun indah dengan penuh kelopak mawar putih berbau harum..
Seri pasrah dengan ketentuannya. Moga dengan redha Ilahi, dan juga kedua ibu bapanya akan merestui segala yang akan termenterai oleh sebuah ikatan yang sah. Permintaan dari pihak lelaki untuk mempercepatkan pernikahan Seri terima tanpa banyak soal. Baginya, apa yang baik buat ibu dan ayahnya tentunya baik untuknya.
Seketika seraut wajah yang persis pernah dilihatnya berdiri di hadapannya.
Ya, lelaki yang pernah dijumpainya di Mekah, di hadapan Kaabah dulu. Seri hampir tidak cam kerana hanya sekali memandang dan masing-masing tertunduk..
SubhanALLAH, hanya nama Allah sahaja bermain di hati Seri. Seri tunduk dan diam. Dia redha dengan takdirnya, dan lelaki yang sama yang dialamatkan dalam mimpinya. Tak salah, bisik hatinya.
Sebentuk cincin disarungkan di jari manis sebelah kanan, seketika kemudian, sebentuk cincin lagi disarungkan ke jari manis sebelah kiri tanda dirinya kini telah dimiliki. Seri hanya mampu tunduk, beristigfar, memuji dan menyebut nama Allah.. Hatinya benar-benar pasrah atas ketentuan Yang Esa.
Selesai majlis jam 4.00 petang. Seri mengemas sekitar dalam rumah. Dia terpandang pada hantaran dari pihak lelaki, Senaskah Al-Quran dan ditepinya terselit satu envelope diserikan dengan riben berwarna pink.
Hati Seri terdetik untuk membuka sampul surat yang nampak kelainannya.
"Assalammualaikum buat bakal zaujahku,
Ana hanyalah insan biasa yang jua sama seperti kaum Adam yang lain ingin mencari bunga untuk suntingan hati, Bukan sekadar pendamping diri tetapi untuk menjadi pelengkap diri untuk saling melengkapi kekurangan yang ada. Dan ana termui semuanya melalui petunjuk ilahi yang mendekatkan ana dengan anti...Yang memberanikan ana menyatakan hasrat hati tanpa selindung.
Semoga kita dapat saling mengasihi atas nama Allah, insyaAllah... Ana bukanlah seperti anti yang mempunyai kepetahan berhujah, menutur bicara indah di bumi Malaysia serta cemerlang dalam kehidupan. Ana hanyalah bakal zaujmu yang hanya berkembang dan menghabiskan masa remaja menuntut di Mesir tanpa mengikut perkembangan dunia di sini. Kekurangan yang kita ada semoga akan saling melengkapi dengan kasih sayang kurniaanNYA.                                                                                                                              Setulus hati, Azhari Muzaffar
Bagai bergetar hati dan naluri Seri. Walau belum pernah mengenali namun hatinya seakan bergetar seusai membaca sehelai kertas yang dilipat rapi di dalam sampul berwarna merah jambu.
Ya ALLAH, Seandainya telah KAU tetapkan dia untukku, satukanlah kami..
Permudahkan lah perhubungan kami,
Sesungguhnya KAU Maha Mengetahu dan Berkuasa tiap sesuatu..
Seri bingkas bangun selesai solat magrib dan berdoa memanjat kesyukuran kepadaNYA..
Telekung dilipat rapid an digantung di dalam almari. Langkahnya di atur ke meja tulis berhampiran katil yang menempatkan sebuah diari yang menyimpan segala rasa hatinya.. Kali ini dia terlalu rindu untuk melakarkan baris kata sebagai meluahkan segala yang terbuku di hati. Diari yang berusia hampir 2 tahun itulah peneman setianya...

"Ya ALLAH, Sesungguhnya JanjiMU Benar.. KAU terlalu BAIK YA ALLAH... Sesungguhnya KAU Maha Pengampun... Memberikan keampunan atas setiap dosa hambaNYA yang bertaubat nasuha atas setiap kesilapan dan kesalahan dosa yang telah dilakukan.."
Cinta... Bagiku, aku telah putus harap pada Cinta.... Aku telah yakin bahawa pasti ada CintaMU di akhirat sana walau tiada cinta yang akan menemaniku di dunia ini... Namun, ternyata aku salah! Aku berdosa Ya ALLAH!!.. Aku insaf..
Dulu beberapa kali KAU hadirkan insan yang cukup sempurna buatku, namun aku biarkan... Biarkan dia kecewa dan pergi membawa hati yang lara.. Dan aku terlalu berbangga dengan segala kebahagiaan yang mungkin hadir di kemudian hari... Masih lagi ku ingati betapa lelaki itu merayu dan memohon cintaku, namun aku hanya mampu melihat dan berlalu meninggalkannya.
Betapa kejamnya aku... Kini, apabila semuanya telah dibalas oleh perbuatan ego dan sombongku, aku menangis dan merayu padaMU... Aku insaf dan taubat atas setiap sikap sombongku, egoku... Inilah hambaMU yang terlalu mementingkan diri sendiri...
Sekian lama aku menangisi takdir hidupku... namun aku sedar tiada siapa yang mampu menolak takdir..
Sehingga KAU hadirkan cahaya dalam jalan kelamku... Seorang imam yang akan menjadi pembimbing hidupku, Seorang ketua yang akan membantuku, seorang pendidik yang akan mendidik keluargaku.... Semua itu KAU hadirkan tanpa diduga... Benarlah KAU Maha Penyayang YA ALLAH...
Aku redha atas ketentuanMU dari Kaabah... Semoga itu Cinta yang akan mendekatkanku dengan JANNAHMU...Amin..."

Biodata Penulis

Nurul Aini Binti Marhaban Merupakan Seorang Blogger sejak September 2008, masih menuntut Ijazah Sarjana Muda Sains Pengajian Maklumat, pengkhususan Pengurusan Sistem Maklumat (Pengajian Luar Kampus) di universiti teknologi MARA, Kampus Puncak Perdana Shah Alam, berkhidmat sebagai Guru di Tadika Suria Perdana, Puncak Perdana Shah Alam. Beliau berkongsi karya di http://katahatiputeri.blogspot.com.
There was an error in this gadget

Follow by Email